31 Disember 2012

2012 akhirnya berakhir


Pagi hari, terkejut dibangunkan oleh alarm, bererti kau masih hidup;
Terpaksa harus keluar dari kehangatan selimut untuk bekerja, bererti kau bukan orang gagal;
Mendengar hinaan orang lain tentang dirimu,bererti kau masih diperhatikan orang lain;
Pakaian semakin ketat atau kecil, bererti kau tidak kekurangan makanan;
Ingin istirehat tetapi tak mampu melepaskan pekerjaan ditangan, bererti kau memiliki kedudukan yang penting di dalam pekerjaanmu;
Yang tersenyum sambil membaca tulisan ini, bererti dia adalah orang yang bahagia dengan hidupnya.

Senja silih berganti

Sejujurnya blog ini menjadi saksi hampir setiap aktiviti ku..Cuma beberapa waktu ini saya mulai kejam terhadap hobi  penulisanku. Saya sering kali gagal mencoretkan imaginasi  dan kisah realiti ku diruangan ini.  Atau diri ini semakin tua untuk bermain dengan kata-kata dan bermanja-manja dengan huruf-huruf kecil di sudut ini? Mungkin. Tidak mungkin . 

Disember yang sibuk. Penuh dengan kejutan-kejutan. Hadiah dan senyuman. Tawa dan airmata. Motivasi dan nasihat. Semuanya seakan mengalir disungai yang sama. Berjalan dilorong yang serupa. Tiada waktu untuk diam tanpa berfikir. Tiada masa telinga mendengar tanpa memahami. Tiada masa mata melihat tanpa mengerti. Saya terdiam disuatu saat apabila segalanya seakan tidak dimengertikan oleh pihak lainnya. Masa depan menjadi omongan, kedudukan seakan dipersoalkan. Karakter dan gaya hidup menjadi perhatian. Saya bukan anak emas, juga tidak pernah menjadi priority seseorang. Saya tahu persis apa diriku. Saya ingin menjadi kepala dan bukan ekor. Saya harus bijak memilih dan merancang masa depanku. Bukan wajah menjadi ukuran dan bukan harta menjadi penilaian. Peribadi hebat tercipta melalui karakter   yang bijaksana. Tahu nilai sebuah kehidupan dan tidak pernah mempersia-siakan orang-orang disekelilingya. Bukan menjatuhkan tetapi mendorong. Bukan mengata tetapi memperbaiki. Manusia bernilai apabila otak yang sudah dianugerahkan kepada kita tidak dibiarkan kosong tanpa sebarang ilmu. 

Tenanglah

Saya stress ! Itu kata hatiku beberapa detik dibulan Disember yang hampir menutup kisahnya. Disember dan kaunseling …….itu sangat biasa bagiku ! I have decided to follow Jesus forever .  Hatiku tersentuh saat menulis ayat ini kerana itu membawa maksud sesuatu didalam diriku. Jauh disudut hatiku, Dialah pemilik hatiku yang terutama. He is my 1st priority ! Saya tidak kisah apa kata orang terhadap diriku. Yang pasti saya bukan fanatic tentang apa yang saya percaya. Saya Cuma mengasihi Tuhanku lebih dari segalanya. Untuk ramai orang dan banyak ajakan yang tidak terealisasikan  …saya minta maaf. Hakikatnya, saya tidak ingin menjadi bodoh melakukan hal yang bodoh. Saya hanya seorang budak kampung dan cara fikirku tidak seperti seorang  manusia Bandar. Saya cuma berfikir dengan cara bijak dan berhikmat. Bukan keegoan dan kemegahan. Bukan munafik dan berlagak alim. Tetapi itulah diriku. Tidak senang dengan diriku? Saya tidak pernah menyuruh anda untuk menyenangi diriku. 

Hidup adalah pilihan

Detik-detik akhir 2012…..banyak kenangan tercipta. Ada kegagalan mengecewakan. Ada kejayaan membahagiakan. Sakit hati. Gembira. Semuanya kulipat kemas dalam memori kenangan. Terima kasih kepada semua insan yang terlibat dalam mencipta memori-memori itu. Secara tidak langsung, saya diajar untuk mengenal erti kehidupan dan cinta. Nilai sebuah usaha dan maksud sebuah kejayaan.  Definisi wang ringgit dan kemiskinan.  Apa itu jerih-payah dan kemalasan. Saya belajar daripada insan-insan yang pernah kutemui dan masih kutemui sehingga kini.

Bebas seperti burung

3.22 petang, disebuah pejabat yang sunyi tanpa kehadiran clients.  Mungkin semuanya sedang bercuti. Saya tidak mahu tahu kemana mereka pergi. Itu hal mereka. Saya sebenarnya mahu menaip sesuatu yang saya benci dan tidak akan pernah suka akan hal ini. (Maaf saya tertaipnya disini – sepatutnya pada entry yang lain kan….hehe ) ….saya benci bau rokok, alcoholic people or si pemabuk yang tidak tahu diri………saya tidak suka paksaan dan  talk at my back ….dahulu hingga kini, hal ini tidak percaya berjaya memikat hatiku. Saya gagal untuk menyukai hal-hal  tersebut. Ketika tahun ini berakhir perasaanku terhadap sifat dan aktiviti tersebut masih ditahap ‘tidak suka’.  …dan untuk selamanya saya pasti tidak akan bergiat atau berjinak-jinak dengannya. Itu sangat rendah nilainya dimata saya. 

Hidup harus bijak

Kuberhenti seketika. Jari gendutku penat menaip. Mataku ligat membaca apa yang telah kutaip. Rupanyaaaaaaaa……..tulisanku kali ini sangat panjang berjela-jela dan saya pasti pelawat blog ini tidak sudi membacanya. Apa pun, itu hak anda………gunakanlah waktu dengan bijak dan rajin-rajinlah membaca….

Hargai hidup apa adanya

Selamat  menikmati hari yang ke-366 ditahun 2012 dengan ucapan syukur dan bahagia. Yang sakit semoga anda tetap merasakan bahagia dihati dan semoga cepat sembuh. Untuk yang tidak mempunyai cuti ketika semua orang lain sedang bercuti, pesanku selamat menikmati berkat pekerjaanmu dengan sukacita dan jangan bersedih.

Hidup adalah waktu

Selamat tinggal 2012. Saya sayang keluargaku sepenuhnya. Kuagihkan juga senyumanku buat anda semua yang bergelar insan terindah dan teristimewa.  Stay Cool, Stay healthy !  Stay fruitful …. Selamat mencipta kejayaan-kejayaan baru didalam hidupmu. Tuliskan resolusi itu dan berusahalah mencapainya. SEMOGA KITA MASIH DIDUNIA INI KETIKA 2013 KELAK BERAKHIR. 2012 SUDAH BERJAYA KITA LANGKAH DAN TEMPUHI. JANGAN RISAU PADA KEGAGALAN KERANA HARAPAN DAN MASA DEPAN ITU SUNGGUH ADA.

God bless......


23 November 2012

Jakarta-Bandung , Kota Kreatif yang sesak



Lama tak menitipkan isi minda diruangan ini. Masa dan kemalasan menjadi alasan mengapa coretan-coretanku semakin kurang menempel disini. Melupakan? Itu tidak mungkin kerana otakku masih bervisi untuk menulis dan terus menulis meski, daging-daging kata kurang bermanfaat kepada pandangan mata yang membaca. 10 hingga 15 bulan 11 ditahun 2012  merupakan tarikh dimana diriku tidak berada di tanah airku. Saya selama beberapa hari itu telah berjaya menyedut oksigen kota Jakarta dan Bandung, Indonesia. Kotanya indah dan padat. Moden dan istimewa. Kreatif dan menarik. Itu kata-kata yang baik untuk Negara itu. Orangnya mudah tersenyum. Korupsi jangan cerita kerana itu biasa dinegara itu.

Cerita bersambung dan tidak tersusun. Tapi pesanku, baca saja dan nikmati ceritaku.

Tidak menarik pada struktur susunan kata tetapi, cukup untuk membuat anda turut ingin melawat kota itu. Anda berhak untuk cemburu. Sepanjang saya disana, yang dilihat bukan kemiskinan melainkan usaha, ketekunan dan kekreatifan. Rumah penginapan jauh dipuncak bukit, melalui beberapa buah kampung. Villa itu sungguh cantik. Istilah ‘buat macam rumah sendiri’ itu benar-benar kami alami. Rumah itu dibangunkan oleh orang belanda dan kemudian direnovasi oleh orang Jerman berpuluh-puluh tahun yang dahulu. Rasanya rumah itu dahulunya sebagai kilang membuat kasut. Rumahnya besar dan penghuninya 7 orang. Dan itu adalah team ku. 2 lelaki. 5 perempuan rock. Haha

Kawasan itu juga merupakan tempat latihan pertanian untuk orang-orang buta. Jadi? Sekelilingnya ada batas-batas tanaman yang indah. Ada rumah diatas pokok. Ada kolam. Dan yang pasti diwaktu pagi yang dingin ada didihan-didihan air didekat rumah tersebut. Itu adalah kawasan gunung berapi. Normal bagi Negara Indonesia. Jadi tidak perlu risau, nikmati saja ! kami bertuah menghuni rumah itu.. dan yang pasti disetiap malam ada pelawat misteri dibalik celah-celah kesunyian malam. Atau  itu hanya mainan lensa camera yang kurang canggih ? Pocong ? . sama seperti didalam drama seram Indonesia. Kami memang bertuah dan istimewa.

Cerita bersambung

Ke Tangkuban Parahu dan sempat turun ke kawah Domas. Perjalanan lebih kurang 1 jam daripada HQ Tangkuban Parahu. Menikmati keajaiban Tuhan dan merasakan sendiri panasnya kawah tersebut.  Sempat mendapat urutan kaki dan tangan menggunakan lumpur daripada guide yang ada. Disini juga kebanyakan daripada kami jatuh bankrap. Status jutawan terlucut dengan cepatnya bila prosses jual-beli berlaku disana…adooooooooooi malam ! apapun pengalaman kelas 1 berjaya kami peroleh. Kau ada ? :p
Blah blah blaa….shopping. saya tak berminat shopping. Jadi saya tak akan cerita pasal shopping kerana di sana memang merupakan syurga bagi mereka yang kaki shopping.

Bersambung lagi.

Ke Kawah Putih. Ok tak nak cerita pasal kawah putih. Blah…blah blah bla…

Ke kebun tea. Saya memberitahu kawan Indonesiaku yang kami ke ladang teh. Ia disebut kebun teh instead of ladang teh. Bagiku sama saja. Tempatnya indah  dan ramai muda-mudi sedang memetik cinta dicelah-celah kebun teh itu. Itu hidup mereka. Bercinta diantara dedaunan rimbun, daun teh menjadi saksi keagungan cinta Romeo  and Juliet kampungan.
Seterusnya…

Kami ke danau, perjalanan yang jauh. Saujana mata memandang. Disana panoramanya kebun teh, kebun strawberi dan perkampungan yang indah. Tempatnya sejuk. Sesuai untuk honeymoon dan menghilangkan stress. Itu kata pemandu kami. Ternyata dia berkata benar. Saya menikmati keindahan dan suasana cinta disana. Cinta pada Pencipta dan cinta kepada kekasihku. Di danau itu terdapatnya lokasi batu cinta – dibatu itu terpahat nama-nama pemilik cinta pasangan masing-masing. Inginku tuliskan sekerat nama di atas batu itu tetapi, saya tidak mempunyai liquid paper utk menconteng hehe…..Jika tidak namamu ada dipedalaman Ciwidey sebuah daerah cinta yang romantik. Ditengah danau, hujan  turun setelah hampir 4 bulan lebih tidak hujan. Pemandu mengatakan kami membawa berkat !....wow we are soooo special.

Cerita masih panjang…tetapi kuringkaskan…

Bertemu dengan rakan Indonesiaku. Rupanya dia pernah  terlibat dalam pelayanan dengan Pendeta Daud Tony (anda mau kenal dengannya? Just google nama beliau) dan dia sendiri terkejut bila menyedari saya mengenal Pendeta Philip Mantofa (guys, u also can google his name).  Dia adalah kawan yang baik.

Next….

Lumpur kawah domas. Harganya cukup mahal. Kawan pertama kembali ke Malaysia lebih awal dari kami. Lumpurnya di tahan di Bandung Airport. Kecewa.

Merasakan rugi yang teramat sangat bila lumpur kami juga akan ditangkap apabila berada di Airport Jakarta. Berdoa . Biar segalanya move smoothly. Seorang rakyat Singapura di scan bagasinya. Lumpurnya ditahan. Kawan lelaki ku mengalami nasib yang sama. Ditangkap lumpurnya.

Saya maju . Bagasiku ditahan kerana terdapat lumpur yang boleh dibuat belerang. Ok. Saya mengatakan bahawa itu hanya masker untuk wajah. Polis imigresen membawa saya masuk keofisnya. Adooiii!!  

Soalan pertama : kamu tahukan lumpur itu mengandungi sulfur dan bahan belerang ?
Saya tidak tahu. (sebenarnya tahu. Pura-pura tidak tahu)

Soalan kedua : (sambil membelek-belek pasportku) sudah berkawin ?
Belum.

Soalan ketiga : koq belum kahwin . Kenapa tidak kahwin ?
(senyum-senyum)
Jalan-jalan dulu bang, setelah puas jalan-jalan baru kahwin.

Polis tertawa. Saya tersenyum.

Polis : Ok kamu saya lepaskan. Sila ambil bagasi anda dan bawa kemari. Buka bagasi itu dan biar saya masukkan semua lumpur kamu dan yang tertahan sebelumnya kedalam bagasi kamu.
Blah blah blah blaaa……

Berikan number phone mu  kepada ku..supaya nanti kita bisa SMS….1 note ku melayang untuk bapak itu. Indonesia suka berbicara tentang DUIT !!

Koq bisa ya!?

Ceritaku panjang.
Kamu pasti bosan membacanya.
Saya tidak menyuruh anda membaca pun.
Tulisan ini kucoretkan disini supaya suatu hari ketika saya sudah tua, saya tahu bahawa saya pernah melaluinya.

Sekian.
Have a good day.
God bless

27 Oktober 2012

Entry tanpa perenggan

Tidak semua orang  menyukaiku. Dan tidak setiap orang  membenciku. Saya disukai. Saya juga tidak disukai.  Saya mungkin baik tetapi kebaikanku tidak memuaskan semua orang. Saya mungkin bertindak salah sehingga ada orang sangat terluka akan sikapku. Hari ini mungkin saya telah melukai seorang manusia. Rasa serba salah bukannya tidak pernah ada dalam jiwa ini . Kadang-kala sikap 'sengaja' itu sengaja saya lakukan sekadar  untuk melihat sejauh mana kesabaran seseorang itu terhadap peristiwa-peristiwa yang disengajakan. Bereaksi jahatkah dia? kecewa sangatkah? terbitkah rasa benci dan muak dalam dirinya terhadapku? Itu naluri biasa seorang manusia. Bukan sengaja menduga air yang tenang tetapi, bukankah air yang tenang itu lagi banyak buayanya. Sekali-skala ketenangan itu perlu diganggu agar terlihat sesuatu yang jarang dilihat oleh mata kasar . Bukan untuk mempertikaikan sikap semulajadinya cuma mungkin sikap itu perlu ditimbulkan seawal musim perkenalan. Tak perlu bermuka-muka. Tak perlu berlakon. Tak perlu hipokrit. Cukup sekadar menjadi diri sendiri. Bagaimana hidup sebenar dikala orang lain tidak melihat, demikianlah seharusnya sikap ketika berada di khalayak umum. Tak perlu terlalu baik dengan seseorang itu jika disebaliknya ada udang galah sedang berselindung dibalik topeng  kepura-puraan. Saya mungkin aneh dan berbeza dengan orang yang pernah anda kenali. Jika perbandingan itu menjadi persoalan dibenakmu, sila hentikan keinginanmu untuk menjadikan saya sebagai pendampingmu. Jika saya tidak pernah menjadi orang yang benar-benar anda impikan, mengapa masih meneruskan cita-cita untuk berkata manis-manis kepada diriku. Ataupun saya yang terlalu alpha akan kehidupan ini. Terlalu menarikkah kata-kataku sehingga terbitnya cinta didalam dirimu terhadapku ? ataupun diriku ini yang terlalu perasan sehingga kasih yang tak pernah terwujud telah diwujudkan oleh imaginasiku sendiri ? Mungkin kita sama-sama sedang tertewas oleh perasaan sendiri. Inginkan kemenangan sendiri. Mahukan kejayaan sendiri. Terpengaruh oleh jiwa yang selalu bermonolog kosong. Atau kita terlalu memanjakan keinginan diri sendiri sehingga sukar menepis hakikat bahawa kita sebenarnya bukan pasangan tulang rusuk yang ditakdirkan bersama ? Saya tidak pandai menyusun perkataan-perkataan menjadi ayat yang indah. Tetapi, kata-kata yang ada sesungguhnya membawa maksud indah jika dihayati dan direnungkan. Jika anda adalah kekasihku yang telah dianugerahkan kepadaku, siapakah diri ini untuk berkata tidak mahu. Saya sesungguhnya bertuah dan bersyukur akan anugerah terindah itu. Saya manusia yang sangat biasa sehingga mungkin agak sukar difahami oleh anda yang agak luar biasa. Saya hanya seorang perempuan kampung yang terlahir dengan penuh kasih sayang walaupun, tidak semua yang diimpikan terealisasi. Saya tidak kecewa akan  keadaanku kerana  dibalik kewujudanku ada rencana Tuhan untuk diriku.

p/s : saya ingin menaip panjang tetapi malam sudah larut. Saya sebenarnya sedang menunggu hp ku penuh charge. and now me as a human pula perlu di recharge...zzzzzzzzz good nite

17 Jun 2012

Dear Daddy.......
HAPPY FATHER'S DAY  



12 Februari 2012

Dandelions, rasaku masih sama

Dandelions hadir dikala matahari berada tegak diatas kepala. Jujur, aku suka melihat dandelions berterbangan ditiup angin. Terasa nyaman, dan sepertinya aku hidup dalam bayangan syurga. Kanak-kanak sekolah minggu berlarian menangkap si dandelions putih seputih salji dan aku terpaku saat melihatnya. Ingin aku berlari seperti mereka, menangkap si dandelions dan meniupnya kembali lalu mengejarnya lagi. 


Oh, Sungguh hidup terasa lebih hidup dan bebas. Wahai dandelions ayu mu terserlah saat berterbangan dan sungguh mataku ingin melihat hadirmu selalu disisiku. Hadirmu sungguh mengembalikan kenangan kanak-kanakku untuk berlari riang sambil tertawa bahagia. Terima kasih wahai angin yang telah meniupkan si dandelion dihari ini. Terima kasih wahai Pencipta yang telah menciptakan dandelions ..ia kecil namun cukup membuat rasa hatiku bertukar gembira dan bahagia.. aku tidak tahu kenapa tetapi aku sudah jatuh cinta dengan dandelion hari ini sama seperti hari-hari sebelumnya. Dandelion, aku suka hadirmu disisiku.



26 Januari 2012

Climbing Mt Kinabalu

 
Sejuk aircond terasa menusuk isi-isiku yang mungkin sedap bila digoreng lalu dicampur dengan kicap pekat manis lalu di campur dengan rempah-ratus yang lain. Selebihnya aku tidak sanggup membayangkannya lagi. Dalam sejuk aku mengimpikan salji lembut turun lalu jatuh keatasku sambil tangan kiri dan kananku disimpulakn bersama dan kepala didongakkan keatas. Hujan pagi sungguh membuat awan-awan itu kelihatan remaja dan ayu. Aku suka keadaan itu !

Sebenarnya aku masih dalam kerinduan. Tapi paling aku rindu adalah untuk membawa kakiku sekali lagi mendarat diatas puncak gunung Kinabalu. Mataku sudah rindu mahu melihat matahari terbit dipuncak itu. Sungguh sentimental bila berada diatas sana. Perasaan seakan berbunga sakura dan sepertinya ingin menari tango bila kaki sudah mendarat diatas sana sambil mata dihidangkan dengan kehangatan terbitnya matahari. Aku sungguh rindu. Mahukah kalian menemaniku pergi kesana ?  Setakat ini ramai yang berkata yes terhadap trip ini tetapi kepastian belum diberikan lagi. Anyone interested? Just let me know !


loading...