loading...

26 Januari 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015 : Puncak Kinabalu

Cerita bersambung dari kisah Ekpedisi Gunung Kinabalu 2015 [PART 1] .

Setibanya di Penginapan Gunting Lagadan, cepat-cepat cari bilik, mahu cepat-cepat membungkus diri dengan selimut tebal. Mandi ? tak perlu ! saya yakin yang sangat yakin bahawa hanya ada beberapa manusia digunung yang mandi pada hari itu. dan hari-hari sebelumnya. Juga hari-hari selepas itu. Bilangan orang yang mandi terlalu kecil peratusnya. Tiada orang akan komplen akan haruman kita kerana semua orang yang mendaki gunung akan mendapat haruman istimewa, harum segar gunung Kinabalu. Tak mandi setahun pun tidak ada masalah ! haha :D

Gunting Lagadan merupakan non-heated room. So, pandai-pandailah mendapatkan tidur yang hangat. Malam itu udara dingin menusuk tulang, tapi mungkin kerana lelah, selepas bertemu katil kami terus terlelap tidur pulas.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Set alarm jam 2.00 pagi kerana esok subuh kira-kira jam 2.30 am harus mula mendaki lagi. Inginnya tidur lebih panjang tapi ternyata jam 1 saya sudah terbangun dan harus bangun kerana terdengar suara-suara manusia dan suara-suara itu sangat saya kenal. Yaaaa ! itu suara-suara dari group saya ! awalnya !!! Cepat-cepat bangun dan mencuci muka dengan jari manis. Cukup ! hahaha. itu petua untuk kekal jelita dan muda :P

Supper tak perlu turun ke Laban Rata cukup makan bread yang telah diberikan oleh pihak LB sebagai ganti supper. Lebih dari cukup untuk mengumpul tenaga ditengah pagi yang dingin.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Tepat jam 2:30 pagi guides datang memberi sedikit briefing sebelum memulakan ekspedisi mencabar minda, fizikal dan mental. Ini bukan pertama kali saya melakukannya dan mungkin tidak begitu masalah lagi. Namun, setiap kali saya mendaki puncak tertinggi itu, setiap kali itu juga saya merasakan gunung itu bertambah ketinggiannya. Jarak seakan semakin menjauh dan semakin sukar untuk ditakluki.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Berjalan diiringi mountain guide yang baik dan prihatin adalah suatu keuntungan berbanding orang lain yang pernah mengatakan mereka pernah mendapat guide yang jahat dan marah-marah. Seingat memori saya, belum pernah lagi rasanya mendapat guide yang seperti itu. Semua guide yang ada baik-baik belaka, penuh kasih sayang sesama insani. (ceh!!) hehe.

Cuaca semasa mendaki dan sepanjang pendakian adalah sangat baik. Mendongak keatas  disana ribuan bintang bersinar memberi harapan 'berjalanlah terus, kami memperhatikanmu'. Melangkah beberapa langkah, berehat lagi dan mata terkagum dengan pemandangan yang indah. Bulan tersenyum dari kejauhan sambil sang bayu berhembus mesra namun sungguh sejuk.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Mendaki gunung salah satu kegiatan yang mungkin kata sebahagian orang adalah kegiatan yang sia-sia. 'Untuk apa penat-penat naik gunung, menghabiskan waktu dan membuang duit. Sudahlah sejuk, lepas tu setelah sampai dipuncak turun lagi. Sungguh sia-sia'.

Menyakitkan mungkin untuk sebahagian pendaki tetapi biarkan saja kerana bagi saya bukan dia yang merasakan kenyamanan ketika berada dipuncak melainkan diri saya. Puasnya lebih puas dibandingkan ketika makan popcorn sambil tengok wayang bersama sang kekasih ditengah malam yang durjana (haha).

Walau bagaimana pun, pasti ada manusia yang memandang aktiviti pendakian ini dengan mata berbinar menyatakan kekaguman. Jujur bicara, pendakian ini tidak mudah. Sungguh seperti games, nyawa saya hanya tinggal setengah. Syukur ada langit cerah yang menghimpunkan ribuan bintang dilangit untuk membangun semangat yang hampir terlena. Juga guide yang ringan tangan untuk mendorong dari belakang dan menghulurkan tangan sehingga kaki ini mampu sampai dipuncak Gunung Kinabalu 10 minit lebih lambat dari pencapaian pendakian pertamaku iaitu, jam 5:50 am.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ternyata banyak pendidikan yang didapat ketika bersatu dengan alam. Saya melangkah, duduk dan untuk pertama kalinya pendakianku kali ini tanpa berbaring diatas batu untuk merasa lebih dekat dengan alam. Angan-angan tinggi dan harapan berkobar didalam aliran darah. Saya tidak ingin kalah semangat dengan lelaki, malah semangatku membara dan pantang kembali sebelum tiba dipuncak idaman. 'Yes, I can do it ~ just slow and steady' dan kata itulah yang selalu menjadi semangat disetiap pendakianku.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015


Mendaki gunung Kinabalu bukanlah menjadi orang-orang yang tidak berguna. Orang yang mendaki adalah jiwa-jiwa yang tulus dan penuh rasa menghargai. Seorang pendaki selalu punya prinsip, salah satunya adalah : ketika kita peduli dengan alam bererti kita telah peduli dengan kehidupan. Dalam sikap yang peduli dengan kehidupan itu, maka kita pun mampu lebih peduli dengan sesama kita...dan yang pastinya menyakini tentang kebesaran Tuhan. Mendaki bukanlah tentang menaklukkan alam tetapi justeru, menaklukkan diri sendiri. Mendaki gunung selalu menimbulkan kebersamaan, persaudaraan dan saling memerlukan antara satu dengan yang lain. Berikut merupakan kisah-kisah ketika berada dipuncak gunung Kinabalu. Jika anda pernah mendaki, anda pasti tahu bagaimana rasanya berada dipuncak tertinggi Gunung Kinabalu dan pastinya anda tahu bahawa untuk sampai dipuncak itu memerlukan usaha yang sangat tinggi. Namun, dibalik kepayahan itu, anda juga pasti tahu tentang sebuah perasaan ketika berdiri diatas puncak gunung tinggi mengudara itu.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Tiga hal yang selalu menjadi peringatan buat semua pendaki adalah :

Jangan mengambil sesuatu kecuali gambar
Jangan meninggalkan sesuatu kecuali jejak
Jangan membunuh sesuatu kecuali waktu

Terkadang ingin rasanya mengambil sesuatu dari gunung ini sebagai cendera kenangan seperti batu yang kecil atau memetik dedaunan bonsai untuk diberikan pada 'dadi' ku tetapi, jika semuanya itu boleh dipotretkan untuk apa dipetik dan diambil ? (hehe).

Dipuncak tertinggi gunung Kinabalu, merupakan tempat yang penuh kedamaian. Seseorang pun akan merasa dekat sekali dengan Tuhan, sehingga menundukkan kepala untuk bersujud dengan hatinya sekali gus. Disana juga merupakan pembuktian diri tentang sebatas mana kita bertekad. Tentang bagaimana kita mampu melepaskan keegoisan diri dan sifat manja, menjadi seorang yang percaya diri.
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Rasa penat yang melampau memang ada selama perjalanan tetapi jika memandang keatas, melihat puncak gunung, seolah-olah terlihat jelas semua harapan  dan kebahagian yang menanti. Gunung itu memang tinggi, jalurnya terkadang ektrem dan jurangnya pun sangat dalam tetapi, selain itu ia sangat ramah dan membiarkan dirinya diinjak-injak oleh kaki manusia. Ada kelelahan yang sangat dikaki, ada nafas yang terasa sesak dan jantung yang rasanya mahu pecah, ada rasa haus yang mencekik dan ada pula jalan tinggi yang seolah-olah tak pernah ada hujungnya. Namun, semua itu akan segera terbayar lunas ketika telah tiba dipuncaknya. Semua pengorbanan itu sangat berbaloi dan tak ada ertinya lagi ketika kedua kaki berada dipuncak tertinggi itu. (tidakkah kau bangga ? hehe)

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015
Sebuah maha karya yang sangat indah dari sang Pencipta yang tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata, lantaran hanya mampu terpana menikmatinya. Sungguh Tuhan maha Esa, teramat agung dan berkuasa.

Sungguh, semua kenangan indah di puncak Gunung Kinabalu tertoreh abadi didalam jiwa. Sebuah pengalaman yang diraih setelah perjuangan panjang mengalahkan diri sendiri. Setelah diri berani mengambil keputusan diantara dua pilihan; terus mendaki atau berhenti sampai disini. Betapa hidup ini ternyata terdiri dari berbagai pilihan. Sebab kita harus tahu memilihnya meski dalam keadaan terdesak. Digununglah kita belajar. Digununglah kita mampu lebih baik dalam memilih yang terbaik kerana itulah saya suka mendaki gunung Kinabalu.... (mungkin) hehe.

Satu pesan yang dapat saya hantarkan buat semua pembacaku, jangan lupa bahawa kita ini hanyalah makhluk yang fana dan lemah. Jangan pernah sombong kerana hanya mendaki satu gunung-Nya saja kita sudah hampir tak berdaya. Apa lagi menciptakannya, pasti tidak boleh. Maka bersyukurlah.

Sebelum saya lupa, ekspedisi Gunung Kinabalu kali ini turut disertai oleh sepasang pengantin baru (sebenarnya ada dua pasangan cuma yang satu itu tidak membawa pasangannya hehe). Ekspedisi ini pasti menjadi kenangan terindah buat mereka. Saya yang tidak membawa pasangan pun merasakan ekspedisi ini indah apatah lagi, bagi mereka yang membawanya haha. Kata mereka, ini adalah honeymoon terindah buat mereka. wow, tahniah !
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015
Saya juga ingin merakamkan terima kasih buat guide yang menjaga kami dengan sangat baik. Melangkah bersama, meminjamkan jacketnya untuk diriku yang tiba-tiba merasakan pening dan mual kala berada dipuncak gunung Kinabalu dengan pertanyaan 'ko pregnant ka ni?' hahaha......menjawab saya tak mampu, sekadar menggeleng sambil tersenyum. Untuk pertama kalinya juga saya menerima pelawaan minum teh panas diatas gunung oleh seseorang yang saya tidak tahu tahap kesihatannya bagaimana  (jika dia ada penyakit, habislah saya :P ). Meminum dua kali teguk, saya terus merasa sihat kembali. Teh apakah itu ? haha. Tangan dihulur dengan ayat 'mari kita bergambar dipuncak'. Ya, saya berada dipuncak tertinggi Gunung Kinabalu. dan saya tahu, saya adalah antara yang terawal tiba dipuncak itu.
Ekspedisi Gunung Kinabalu

Berapa suhu dipuncak Kinabalu waktu itu ? sejuknya sejuk yang teramat sangat. Sejuk menusuk tulangku. Suhu waktu itu hampir mencecah 0 darjah celcius. Syukur saya sudah biasa dengan suhu seperti itu. haha :D
Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015
Nantikan kisah perjalanan turun gunung Kinabalu yang sungguh-sungguh menguji fizikal. Waktu turun lebih mencabar dari waktu naik. Sungguh mencabar ! Apa pun pendakian ini tidak sekadar menggenapkan keinginan hati tetapi juga sebuah prestasi peribadi apatah lagi, perjalanan ini menambah kawan baru buat saya.

22 Januari 2015

Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015

Tajuk diatas tak perlu dikembangkan dengan sejuta penjelasan. Ia cukup nyata lagi bersuluh. Gunung Kinabalu tak pernah mengecewakan pengunjungnya apatah, lagi pencintanya. 16 Januari 2015 - 17 Januari 2015, mimpiku untuk menakluki Gunung Kinabalu kali ke-7 tercapai jua. 

Ekspedisi Gunung Kinabalu kali ni dijayakan oleh 23 orang manusia berjiwa kental, berwajah manis melangkah dengan seribu harapan untuk mampu berjaya menyentuh puncak gunung Kinabalu. Namun, ia tidak semudah  berbicara sambil mengunyah chewing gum. Ia lebih dari itu. Lebih dari itu. Lebih dari itu !

Beberapa hari telah berlalu dari peristiwa itu tetapi, rasa sakitnya masih terasa di kaki, betis dan beberapa otot lainnya. Apa pun hatiku terisi penuh dengan syukur dan bahagia. Memori ada menggantikan rasa sakit itu. Cewah !

Tak perlu cerita banyak, cukup gambar bercerita.  Ini merupakan team saya untuk 2015, Januari yang sejuk dan santai.
Kami mula mendaki kira-kira jam 9 pagi dan cuaca adalah sangat baik !Terima kasih kepada sang pencipta Matahari yang juga menciptakan saya dan kawan-kawan juga semua kalian. Allahku dasyat dan perkasa !
Sebelum memulakan pendakian semua pendaki kena dengar briefing dari guide kami sepanjang pendakian tersebut. Makanya, dengar apa kata guide ! tiga orang diatas tu adalah guides yang bertanggungjawab terhadap pendakian kami. Ada empat orang semuanya tetapi, yang satu tu malu-malu meaow :P
Banyak hal kecil yang bererti besar bila anda benar-benar menjiwai naik gunung. Bagi saya mengangkat beg sendiri itu sangat penting dan satu kepuasan sejati jika tidak menyusahkan orang lain . Melainkan saya benar-benar tidak mampu / berada ditahap darurat.

Ini merupakan laluan yang ada, yang ni tak berapa ekstreme. Tiada gambar bermakna saya sedang bersusah payah mendaki dan melawan rasa penat yang ada. Membelai jiwa supaya tetap tenang dan berjalan tanpa mengalirkan airmata meski ada waktu hati menangis 'untuk apa saya disini'. Ada laluan-laluan tertentu yang benar-benar menguji fizikal dan mental, laluan yang dikenal sebagai laluan tanah merah. Lorongnya agak panjang dan hampir mematahkan semangat. Disini kami kami jalan sendiri-sendiri kerana masing-masing berjuang mengatur nafas dan tenaga tersisa, jarak pandangan antara kami tidak terjangkau diantara satu dengan yang lain. Ada yang jauh ke depan dan tidak kurang pula yang jauh tertinggal dibelakang.
Ada waktu saya berjalan sendirian tanpa ada manusia lain disamping. Terfikir dibenak mengapa harus saya berjalan secepat ini meninggalkan yang lain dan mengapa pula harus berjalan selemah ini sehingga ditinggalkan oleh orang yang lebih laju ? Suasana sangat sepi. Sebenarnya ada perasaan takut tapi lebih banyak perasaan bersyukur dan merenung. Perjalanan itu mengajarkan saya banyak hal. Apa lagi soal keberanian melawan kelemahan diri. Namun, dikebanyakan masa, saya berjalan ditemani seorang rakan yang mungkin tahap kelajuan kami agak sama. Tidak laju, tidak lambat.

Mendaki Gunung mengajarkan saya banyak hal, bahawa nyatanya setiap dari pendaki mampu memegang kontrol atas diri sendiri dan saya berani berkata bahawa 'aah saya masih kuat, takan sepenat ini baru mahu menyerah'. Disetiap pendakian saya belajar soal ketahanan diri. Mungkin cuma Gunung Kinabalu, gunung yang selalu didaki dan sudah ramah pada pendakinya, tapi saya selalu menyakini, alam selalu mengajarkan banyak hal, alam mengajarkan kesabaran, rendah hati dan ketahanan diri .

Disepanjang perjalanan suara kecil dibalik kepalaku seringkali bersuara bahawa 'setiap langkah mendekatkan saya kepada destinasi' . Satu pondok terakhir saya merasakan perjalanan itu semakin sukar bukan kerana jalannya teruk tetapi tenaga sudah semakin berkurang tambahan pula, hujan sudah mulai turun.  Sejuk tak perlu cakap ! temanku seakan tidak sabar untuk sampai kepenginapan demikian juga saya dan beberapa pendaki dari group lain. Bertanya hal yang sama 'masih jauhkah?' . Setiap kali soalan itu diajukan, setiap kali itu juga jawapan yang sama diberikan 'sudah dekat, lagi 500 meter'. Melangkah dan terus melangkah, bertanya lagi dan jawapan yang sama juga 'another 500 metres' ...menipukah mereka atau sebenarnya kami kurang berganjak dari tempat pertama kami bertanya soalan yang sama ? hehehe.
Tepat 3:08 petang saya dan kawan saya tiba di Laban Rata. Fuh !! suatu perasaan yang sangat sukar digambarkan dengan kata-kata. Lega ! Beberapa kawan dari group saya sudah sampai lebih awal. Mereka hebat ! dan masih ramai yang belum tiba di Laban Rata dan saya pasti mereka sedang menangis diperjalanan (haha). Saya bersyukur semua ahli group saya sampai sebelum jam 5 petang. Well done !
Waktu makan belum tiba ketika kami sampai so, berehat sebentar dan check in dulu. Ambil kunci dan agih-agihkan bilik buat peserta. Penginapan kami terletak di Gunting Lagadan dan bermakna lepas makan, kena jalan lagi. dugaan ! namun, itulah istimewanya. Saya tidak pernah membenci keadaan kala berada di Gunung Kinabalu. Semuanya saya nikmati dengan penuh kejiwaan (gitu?) :P

Ketika berada di Laban Rata, hujan gerimis masih turun dan kami masih mengharap sang mentari senja datang mewarna petang kami. Kami mahu menikmati sunset dari aras tinggi dimana orang lain jarang-jarang mendapat peluang itu. Gerimis berhenti, kabus pula tebal. Hajat menikmati matahari terbenam tidak menjadi tapi tidak apa-apa kerana ku punya teman yang rajin seakan tak lelah kesana-sini mencari rasbery/strawberry untuk kami nikmati. Terima kasih Ag. !
Masa untuk berehat dan mengumpul tenaga kembali sebelum memulakan pendakian menuju puncak Gunung Kinabalu pada jam 2.30 pagi. Jom ke Gunting Lagadan dan masuk bilik.

Nantikan sambungan cerita Ekspedisi Gunung Kinabalu 2015 nanti. Oh ya cerita bahagian seterusnya lebih menarik dan romantik gitu 'pasangan pengantin berjaya sampai kepuncak Kinabalu' dan banyak lagi.

15 Januari 2015

Di Hujung Mata Aku Membenci

Perlu diingatkan bahawa ketika saya menulis tulisan ini, saya masih seorang manusia yang punya deria lengkap dan sempurna. Ada waktu perasaan benci itu menyapa suasana hari-hariku. Meski ia muncul sekejap ia tetap mencengkam sanubariku sehingga otakku berlari laju memberitahu hati bahawa saya tidak harus membenci.

Melayan perasaan benci pada sesuatu atau pada seseorang itu seakan suatu gangguan yang tidak menyenangkan. Hati harus selalu dijaga dengan rapi dan jangan pernah membenarkan mulut mengeluarkan apa pun kalimat ketika hati sedang dilanda benci. 

Pandangi langit dari hujung mata, tarik nafas panjang-panjang, rentangkan ke dua tangan dan nikmati suasana damai yang percuma diberikan sang Pencipta buat kita. Namun, seringkali kesabaran tergugat oleh hal-hal duniawi yang seakan menghambat dan memukul perasaan dengan kuat. Ada kalanya kurelakan kebencian itu berkuasa meraja difikiran, dari hujung mataku kubenarkan benci itu bertindak.
Jangan benci
Saya hanya manusia kerdil yang kesabarannya sangat terbatas. Saya tidak mampu melakukan banyak hal sendirian juga tak mampu menerima banyak paksaan sekali masa. Saya memerlukan ruang waktu untuk setiap perkara dan memerlukan bantuan tenaga dari orang lain untuk hal-hal tertentu. Hal yang tidak saya suka sejak dahulu dan ternyata sehingga kini ia masih tidak pernah saya senangi. Saya benci menerima paksaan dan akan selalu tidak suka menerima paksaan. 

Saya tidak akan menyatakan secara lisan kerana itu bukan kekuatanku. Saya selalu jujur kala berbicara melalui tulisan namun, tak bermakna saya menipu kala bersuara melalui mulut. Cuma, saya lebih mudah berkomunikasi melalui tulisan berbanding melalui bicara mulut. 

Dari hujung mata saya membenci bukan bermakna saya seorang yang kurang ajar tak berdisiplin dalam membangun hidup, itu hanya kerana saya seorang manusia yang masih berusaha sebaik mungkin untuk menjadi manusia baik dan menciptakan persekitaran ini semakin baik hari selang hari.

Saya tidak jahat, cuma perasaaku seringkali menjadi nakal dengan perasaan benci. Namun, benciku bukanlah benci berdendam apatah lagi benci berdarah.

Saya masih baik. Sama seperti dirimu, baik. Malah, mungkin saya jauh lebih baik dari dirimu.

14 Januari 2015

MENULIS Sebagai Sumber Pendapatan

Tiba-tiba terasa menghilang jejak bagai harimau didalam blog ini. Walhal saya tidaklah menyembunyikan apa-apa apatah, lagi mahu bersembunyi dari siapa-siapa. Saya terlalu sibuk mencari nafkah hidup juga, sibuk memaknai hidup yang semakin bergerak laju menuju penghujungnya.

Meski demikian jangan dikira kehilanganku beberapa waktu dalam bidang penulisan hilang tak bererti. Sebenarnya saya sibuk menyiapkan artikel-artikel yang ditempah oleh para pelangganku. Terkadang permintaan pelanggan agak sukar tajuknya namun, bukankah didalam dunia ini jika ada usaha beserta kerajinan semuanya akan menjadi mudah ? justeru, dikala banyak tempahan menulis diterima, kala itu jugalah hatiku melonjak keghairahan kerana dari situlah kualiti kerja penulisanku diasah untuk menjadi lebih baik setiap hari. 

Dilaut jadi buaya, didarat jadi harimau. Dimana-mana berbahaya. Saya tidak seperti itu tetapi, saya senang pada sebuah cabaran kerana cabaran membuat hidupku terasa semakin hidup meski saya bukanlah tergolong dari mereka yang berketurunan egoistik dan saya bukanlah ego. Untuk apa bermegah pada diri jika hakikatnya kita tidak punya apa-apa. Saya selalu diingatkan oleh suara kecil dibalik kepalaku bahawa dahulu saya datang kedunia dengan tidak membawa apa-apa, telanjang dan kecil dan suatu saat nanti saya juga tidak akan pergi membawa apa-apa kecuali iman dan segala kebaikan yang pernah dilakukan sebelumnya.

Mungkin ada sebahagian dari kita yang takut mencuba, takut gagal dan takut ditertawakan. Saya juga seperti itu pada mulanya. Selangkah demi selangkah saya berjalan untuk mengerti akan hidup ini. Sehari demi sehari saya lalui untuk belajar dari pengalaman. Ternyata kegagalan bukanlah suatu kemalangan yang perlu ditangisi dan diratapi. Justeru ia merupakan suatu dasar untuk kita berjaya dan berkualiti didalam hidup ini.

Saya suka menulis sejak berumur 13 tahun. Saya menulis cerpen-cerpen didalam buku nota panjang lalu menyembunyikan itu dicelah-celah pakaian agar tiada siapa yang membacanya. Saya menulis kata-kata indah diatas keratan kertas lalu kusimpan kertas itu dibalik buku lalu tanpa kusedari kertas-kertas itu hilang entah kemana. Saya menulis hanya untuk kepuasan dan rasa suka dihati. Bukan untuk tatapan ramai apatah lagi mengharapkan sebuah pujian. 

Apa pun, pengetahuan adalah puncak dari segalanya. Belajar dan terus belajar. Jangan berhenti dan jangan pernah menjadi malas. Pernah mendengar ayat 'early bird gets worm?' .Tuhan akan memberikan rezeki pada makhluknya yang terlebih dahulu bangun. Pertama harus ada usaha dan mestilah rajin. Rezeki tidak jatuh dari langit bagai hujan membasahi bumi. Ia perlu digapai dan perlu diusahakan. Tuhan akan bekerja untuk kita dengan mencurahkan berkatnya ketika kita mahu menggunakan semua keadaan yang Dia telah berikan kepada kita. Bukan sekadar meminta tetapi tiada tindakan. 

Penatku terkadang terasa sangat membuat saya putus asa namun, putus asa juga kufahami maksudnya dengan jelas. Otakku selalu menghadam semua keadaan dengan baik. Penat hari ini biarlah penat yang membuahkan hasil esok hari. Penat hari ini biarlah penat yang menjadikan kita insan lebih baik kemudian hari.
Penulis Artikel Malaysia
Maafkan saya jika tulisan demi tulisan tidak cepat terpapar setiap hari disini, bukan mahuku meninggalkan blog kesayangan ini terabai namun visi dan misi harus diutamakan dengan teratur dan bijaksana. Saya ingin menjadi penulis berkualiti. Hari ini mungkin saya tidak tersenarai sebagai penulis yang baik namun, hari ini adalah detik mulai untuk menggapai cita-cita itu.

Menulis artikel tidak selalu mudah namun, ia selalu membuat hatiku meriah dengan nikmat selepas tulisan tersebut siap. Jika dahulu pujian tidak kumiliki, kini saya mungkin mampu tersenyum bilamana tulisan-tulisan yang saya tulis dan diberikan kepada pelanggan mendapat pujian. Bukan berbangga, sekurang-kurangnya saya tahu bahawa tulisan saya tidaklah teruk. Yang punya minat pada penulisan, jangan buangkan minatmu ...mungkin suatu hari minatmu itu menjadi sumber pendapatan untuk dirimu juga buat keluargamu. 

Tulisanku agak panjang hari ini, mungkin kerana terlalu rindu untuk menumpahkan kata-kata didada blog ini. Namun, ada baiknya saya berhenti menulis detik ini kerana harus melakukan pekerjaan lain lagi. Jumpa lagi di tulisan saya yang akan datang. Bila ? mungkin petang ini atau  esok hari atau mungkin dihari selepas esok hari. Saya tidak berjanji bila tetapi, saya pasti datang menulis kembali.

Terima kasih kerana sudi membaca. God bless ya ! lagi satu, saya suka bersahabat dengan kalian. Siapa pun kalian dan dari mana pun asal kalian dan apa pun agama kalian. Kita tetap manusia yang tidak harus dibezakan oleh ras bangsa dan agama.

5 Januari 2015

Selamat Pengantin Baru

Ada banyak kisah dan cerita terlewat dalam beberapa waktu ini, belum lagi hal-hal yang baru dari setiap waktu berganti waktu, sumber inspirasi, pengalaman yang tak terlupakan, keceriaan hingga duka mewarnai perjalanan hidup ini. Mungkin belum terlambat untuk saya menulis perkataan 'selamat tahun baru 2015' kepada semua pembacaku yang saya sayangi.

Saya terlalu sibuk beberapa waktu yang lalu dan ditambah pula dengan sedikit kemalasan yang bermunculan tanpa sedikit pun diundang mewarnai usiaku. Buat peringatan diri sendiri juga buat semua anak Malaysia mungkin kata-kata ini sesuai untuk anda dan saya : Anak muda, umur produktif, jangan menganggur kerana sebatas harta belum tercukupi. Terus bekerja, ikhlaskan hati dalam bekerja. Ingatlah kata-kata yang begitu trendy sekarang, “follow your passion”.

Dikesempatan tulisan ini saya suka menitipkan ucapan 'selamat pengantin baru' to one of my favourite cousin atas tercapainya impian menukar status single kepada isteri. fuiyooo ! hehe..ada banyak cerita dari kehidupan disekitar kita, berbagai kisah hidup yang layak kita lewati dan tanpa tersedari. Seperti yang tertulis dalam kalimat ilustrasi ''life is like a puzzle you never know what you will get''. dimana maksud dari kata-kata tersebut adalah teka-teki dalam hidup tidak pernah kita tahu apa yang terjadi nanti, begitulah lebih kurangnya.
Kahwin Malaysia

Kadang kita juga sering berfikir, bahawa apa yang kita alami sekarang adalah waktu (timing) yang tepat untuk melakukan sesuatu yang tepat pula. Seperti kebanyakan kita mengenal pepatah ''kesempatan tidak pernah datang untuk kedua kali''. Tahniah diatas perkahwinan anda berdua dan semoga hidup semakin hebat dari segala sudut dan yang paling penting Tuhan Yesus harus diutamakan dalam segala hal.