6 Februari 2017

Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya

Saya pernah ke Kawah Domas, Tangkuban Perahu Paris Van Java juga, pernah ke Kawah Putih, Gunung Patuha Indonesia. Nyata, Kawah Ijen bukanlah kawah pertama yang saya jejaki. Justeru, kerana rasa 'pernah-pernah' itu saya membiarkan diri saya bermanjaan dengan hidup tanpa latihan. Saya menyangka Kawah Ijen itu perjalanannya biasa-biasa saja. Ternyata ia diluar jangkaan saya.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Sebelumnya saya menonton kisah tentang Kawah Ijen dalam dokumentari, yang difokuskan sukar oleh dokumentari itu hanyalah kehidupan seorang pengangkat belerang dan tidak pernah menyatakan kalau laluan tersebut juga sukar. Tidak pernah menyatakan asap sulfur itu kuat dan tidak pula diberitahu untuk harus memakai special mask.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
...dan cerita saya bermula disini. 

Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Setibanya di lapangan terbang Juanda kami terus bergerak ke Catimor Homestay dan perjalanan menuju tempat itu lebih kurang 8 jam. Yes, 8 jam ! Jauh ? memang jauh tetapi jarak bukanlah ukuran jika hati telah nekad untuk meneroka Kawah Ijen. Tiba di Catimor Homestay lebih kurang jam 11.00 malam dan kami diberitahu untuk bergerak ke Kawah Ijen pada jam 1.00 pagi. Ahh, kegilaan apakah ini ? Kami sewa dua bilik dengan jumlah 6 orang ke semuanya, 5 orang dari Malaysia beserta 1 orang rakan Indonesia yang juga merangkap sebagai Tour Guide kami. Cepat-cepat bersih diri, lalu tidur.

Jam 00.30 alarm berbunyi, langsung bersiap untuk memulakan perjalanan ke Kawah Ijen pada jam 1.00 pagi. Terfikir sejenak, untuk apa sebenarnya saya disini ? bersusah-payah melawan ngantuk. Dingin dan hujan renyai-renyai membasahi bumi. Sejuk menyengat tubuh, alangkah indahnya jika tubuh terbungkus selimut tebal waktu itu.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya

Tapi, itu tidak mungkin. Saya kini berada dikawasan Gunung Ijen yang terletak di Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur dalam kawasan gunung berapi aktif. Misi mendaki Gunung Ijen untuk melihat 'blue fire' yang hanya terdapat dua didalam dunia dan Kawah Ijen merupakan pusat danau terbesar didunia yang mampu menghasilkan belerang dengan keluasan 5,466 hektar.

Untuk mendaki ke Gunung Ijen dari check point pertama tentu bukan masalah besar bagi sesetengah individu. Demikian juga saya. Namun, tidak semua punya kekuatan stamina yang sama dan sebab itu jugalah, tersedianya perkhidmatan 'telolet' disepanjang perjalanan menuju puncak Gunung Ijen. Tidak mampu berjalan atau malas berjalan ? naik saja telolet atau troli yang ditarik menggunakan kekuatan manusia. Jujur, bangsa Indonesia adalah bangsa yang rajin. Tiga kali saya berada dibumi Indonesia motivasi yang sama saya terima - Bangsa ini bukanlah bangsa yang malas. Saya pasti tidak berlebih-lebihan ketika memuji tetapi, saya menikmatinya ketika bersama dengan mereka.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Perjalanan ditemani oleh guide gunung yang sangat baik. Namanya Yono. Dia menjaga lima orang dan satu daripada kami terpaksa menggunakan perkhidmatan telolet dan perkhidmatan telolet hingga ke puncak itu berharga 500,000Rp. Nilai itu mahal ? ia sangat berbaloi dengan jarak yang jauh dan bentuk muka bumi yang tinggi. Dilain kesempatan saya juga mahu menggunakan perkhidmatan itu menunju puncak Gunung Ijen biar lebih cepat sampai ke puncak (hehe). Menghampiri puncak Gunung Ijen, bau sulfur mulai terasa kuat menusuk deria hidu. Kami diwajibkan memakai mask yang ala-ala star wars mask itu. Menggunakan mask itu membuat nafas kami kembali teratur indah dan tenang. Setibanya dipuncak Gunung Ijen, kami harus turun pula dari dinding gunung itu untuk ke Kawah Ijen.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
...dan untuk turun ke kawasan Kawah Ijen, setiap orang harus berhati-hati. Ia tinggi, sempit dan laluan yang sama juga digunakan oleh para pengangkat belerang mengangkut belerang naik keatas. Setiap kali bertemu dengan para pengangkat belerang, laluan harus diberikan kepada mereka. Harus ! bebanan yang mereka angkat bukanlah ringan, ia sehingga 70kg. Ketika mendaki gunung, membawa bebanan 1kg pun sudah cukup sukar, inikan pula 70kg. Berjalan ditengah pagi yang sangat pagi serta masih gelap mengharuskan setiap pencinta Kawah Ijen berjalan menggunakan lampu suluh.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, SurabayaMengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Gelap dan sulfur kuat. Berjalan laju pasti bukan pilihan yang tepat melainkan berjalan perlahan dan berhati-hati. Tujuan utama ke Kawah Ijen bukanlah untuk berbangga diri tentang ''saya telah sampai dan kamu belum'' melainkan  untuk melihat Blue Fire  dan ia boleh dilihat sekitar jam 2am sehingga jam 4am. Syukur disepanjang perjalanan turun ke Kawah Ijen ada tangan sang guide yang dengan setianya mahu memimpin tangan. Saya selalu bersyukur untuk satu hal ini, dimana pun kami berada dan ditemani guide, guide yang kami miliki adalah selalu yang terbaik ! Oleh kerana, tangan dipimpin maka perjalanan menjadi mudah dan lancar. Sesekali angin berhembus membawa kabus sulfur sehingga menutupi tubuh dari kepala ke kaki. Ia pasti bukan perasaan yang indah, seperti mahu mati rasanya. Meski menggunakan topeng gas, bernafas seperti biasa masih sukar dan menyebabkan mata pedih dan berair.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Bodohkah kami kerana berada disini ? sungguh, pasti bukan. Kami disini kerana takjub akan ciptaan Tuhan. Meski lelah dalam perjalanan, rasa itu terubat dengan pemandangan Kawah Ijen yang luarbiasa cantiknya. Istimewanya kami kerana berjaya menyaksikan blue fire dari jarak dekat. Wow ! api biru di Kawah Ijen. Bagaimanakah mungkin saya tidak terharu dengan pemandangan ini ? Saya tidak tahu bagaimana menuliskannya dengan kata, ia terlalu indah. Sangat indah dan luarbiasa.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, SurabayaMengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Tulisan ini bukan sebuah dimensi seperti ramainya yang lain mengupload gambar bak selebriti menunjuk itu dan ini melainkan, sebagai sebuah kenangan dihari muka bahawa saya pernah menjejakkan kaki dibumi yang indah ini bersama teman yang lain. It is not the mountain we conquer, but ourselves. Saat pagi menyapa, matahari mulai menyinari Kawah ijen. Pemandangan indah menjadi sajian buat semua. Kawah Ijen berwarna kehijauan ditambah cahaya matahari lembut memantul kawah dan batuan dinding berwarna belerang kekuningan menjadikan panorama sempurna yang begitu mengesankan untuk dinikmati.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, SurabayaMengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Menikmati panorama Kawah ijen sambil melihat para penambang belerang dengan berani mendekati kawah menggali belerang dengan peralatan sederhana lalu dipikul dengan keranjang. Para penambang belerang mengambil belerang dari dasar kawah. Disini asap cukup tebal dan hebatnya, para penambang itu hanya menutup hidung mereka dengan ala kadar saja menggunakan sarung atau baju mereka. Ketika kami berusaha sebaik mungkin untuk menggunakan gas mask, para penambang belerang terus mencari lelehan belerang dengan tenang. Mereka adalah bahagian cerita yang menginspirasikan.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, SurabayaMengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Setelah mengambil beberapa gambar untuk kenangan, kami pun memulai perjalanan pulang. Ketika kembali hari telah siang dan laluan gunung itu terlihat sedikit mudah. Sepanjang perjalanan ada riuh manusia yang bersorak untuk kami (pheeeww) menyemangati kaki yang telah lenguh. Kami digelar sebagai Team 23 kerana baju kami sama semuanya dengan printed number 23. yes ! beri tepukan yang gemuuuuuuuuh (gemuruh) kata mereka haha.. itu kata semangat dari kumpulan pelancong local yang sempat membuat kami terhibur sepanjang pendakian kembali kepuncak Gunung Ijen sebelum meneruskan perjalanan kembali ke check point pertama dan kembali ke Homestay.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Ketika berada dipuncak Gunung Ijen, para penarik telolet telah bersedia menawarkan perkhidmatan naik telolet hingga sampai kebawah tempat letak kereta. Saya tidak mahu naik telolet, tidak ! Saya kasihan para penarik itu menarik telolet dengan bebanan yang berat. Eh, kata mereka 'naik saja kak, dijamin selamat dan pantas'.  Tidak apalah, saya jalan saja. Namun, para penarik telolet tetap mengekori kami dengan pujukan 'naiklah kak.... cuman 100,000Rp kok' .
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Satu persatu kami mulai bersetuju menggunakan perkhidmatan telolet itu. Empat troli telolet untuk lima orang. Saya duduk dalam telolet sehingga sampai ke tempat letak kereta.  Seperti puteri rasanya ^^ haha. Meski ada sedikit rasa malu ketika berada dalam telolet itu kerana, kebanyakan pelawat hanya berjalan kaki, sebenarnya bukan kakiku tidak mampu berjalan tetapi, saya tewas dengan pujukan para pengendara telolet itu. Jika tiada yang menggunakan perkhidmatan itu, pendapatan mereka juga pasti tiada. Jadi kita win-win situation saja. Mereka ada penghasilan dan kami sampai lebih pantas dari yang lainnya.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya

Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Untuk trip Kawah Ijen dan Blue Fire, saya merakamkan terima kasih buat Mas Yono our Mountain Guide waktu itu. Dia tergelincir namun, tidak menyatakan rasa sakit yang dia alami tetapi, saya tahu disetiap jatuh dan tergelincir dipergunungan, rasa sakit itu pasti ada. Dia manusia yang membuat perjalanan kami menjadi mudah dan lancar serta berjaya mengambil gambar blue fire dari jarak yang sangat dekat. Dia sanggup membahayakan dirinya demi kami. Terima kasih Mas Yono.
Mengejar Blue Fire Di Kawah Ijen, Surabaya
Kawah Ijen dan Blue Fire adalah trip hari pertama kami dibumi Surabaya. Selepas Kawah Ijen, keesokan harinya kami ke Gunung Bromo lagi. Trip ini tidak dilakukan sendirian melainkan melalui bantuan Travel Agent Wisata Bromo atau boleh dihubungi melalui Facebook Gabriel Bromo Tour, kami diberikan penginapan Homestay dan Hotel terbaik serta Tour Guide yang hebat. Andai kalian mahu ke Surabaya dan mahu naik Gunung Bromo atau mahu ke Kawah Ijen atau apa saja jenis percutian di Surabaya, silakan berhubung dengan Travel Agent Gabriel Bromo Tour. Pasti bahagia sepanjang percutian.
Reactions:

3 comments:

galaksi viral berkata...

Salam perkenalan.. blogwalking & done follow blog ini. :)

Precious Cla berkata...

Hi Galaksi Viral, terima kasih sudah follow ;)

galaksi viral berkata...

Hi Precious Cla.. sama-sama juga. :)