loading...
Memaparkan catatan dengan label kem. Papar semua catatan
Memaparkan catatan dengan label kem. Papar semua catatan

6 Oktober 2016

Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai

Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
..dan saya menulis lagi, tulisan pertama untuk bulan Oktober. Saya bercuti sejak hari Jumaat lalu, hari ini harus kembali ke pejabat. Banyak hal indah yang terjadi salah satunya, Kem Hari Doa Wiranita 2016. Sedikit kisah dibelakang tabir, Hari Doa Wiranita (HDW) tidak terjadi tanpa usaha bersama. Ia tidak semudah melaksanakan kem 'umur sama' tetapi, ia justeru melibatkan semua peringkat umur tua dan muda. Kem hari doa wiranita bermula pada 30 September dimalam hari sehingga 02 Oktober ditengahari yang indah.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Para AJK pelaksana HDW menegaskan bahawa bulan Ogos adalah masa untuk setiap peserta memberikan senarai nama peserta. Untuk apa ? supaya pihak pelaksana dapat menguruskan tempat tinggal para peserta tanpa huru-hara, supaya makanan dapat disediakan secukupnya agar peserta sentiasa dapat mengisi perut dan juga, pengangkutan dapat disediakan untuk mengambil peserta dari Airport dan terminal bas. Pihak pelaksana HDW telah menerima respon penyertaan pada hari yang ditentukan dan jumlah tersebut adalah 197 orang sahaja. Oleh itu, pihak pelaksana menganggarkan peserta keseluruhannya adalah seramai 250 orang kerana, pihak pelaksana berfikir pasti ada peserta yang akan mendaftar secara 'walk-in' waktu itu. Penyertaan ramai itu baik cuma, tempat adalah agak terhad.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
antara peserta HDW
Chef !
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Sukarelawan
Ternyata penyertaan adalah diluar jangkaan, kehadiran peserta adalah seramai 320 orang. Kaunter pendaftaran agak sesak waktu itu tetapi, syukur kerana kerjasama dikalangan para peserta adalah baik meski, ada beberapa peserta yang mana bila nombor bilik diberikan tidak sama dengan nombor bilik temannya, mereka berusaha untuk ditukarkan kebilik yang sama. Yang benar saja, pengagihan bilik itu tidak semudah apa yang difikirkan. Lain lagi peserta yang mahu diberikan bilik berhawa dingin, realitinya, bilik berhawa dingin itu mahal. Namun, pihak pelaksana berusaha mahu memberikan fasiliti terbaik kepada semua peserta. Pihak pelaksana jauh sebelum program berjalan telah berfikir tentang tidur para peserta, dimana dan bagaimana ? dirumah panjang penuh nostalgia itukah atau dibangunan baru yang sewanya pasti mahal, atau mungkin dirumah semi-D atau di rumah Alaska yang tiangnya tertanam didalam kolam yang telah tidak berair ? Atau jika mahu beratapkan langit berhiaskan bintang, kita boleh pacakkan saja kem dipadang yang hijau. Suasananya pasti nikmat, malamnya lebih terasa indah (haha) dan yang pasti yurannya lagi murah tetapi, itu tidak mungkin jika kita membutuhkan badan kita tidur beralaskan tilam, berdindingkan papan atau konkrit. Singkat cerita, pengagihan bilik kepada semua peserta akhirnya selesai dan semua memiliki tempat untuk berbaring merehatkan tubuh, melepaskan lelah.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kelompok Doa
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kem hari doa wiranita diisi dengan upacara kebaktian - puji dan sembah, doa berkelompok, renungan pagi, ceramah, bengkel dan makan-minum itu wajiblah ada. Hakikatnya program ini diisi dengan hal-hal yang sewajarnya untuk membina jati diri seorang manusia yang mengenal erti sebuah kasih sejati. Tema HDW adalah ; Berdiri Teguh, Di Tengah Badai. Sejajar dengan keadaan dunia masa kini, para peserta diajarkan bagaimana agar harus tetap kuat dan teguh menghadapi badai hidup, jangan pernah goyah tetapi, tetap maju bersama Tuhan Yesus sumber kekuatan dan pengharapan sejati. Tidak mudah pastinya tetapi, tidak pula mustahil untuk tetap berdiri teguh.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Saya bangga dengan nenek ini
Hari Doa Wiranita 2016 merupakan sebuah bukti bahawa Tuhan itu baik ! Tempat dimana ia diadakan juga, merupakan sebuah tempat dimana kasih Tuhan tidak pernah berhenti dinyatakan. Mengikut kata-kata peserta, ramai yang terharu dan menitiskan airmata tidak hanya kerana dapat dipertemukan di HDW tetapi, juga kerana berasa bahawa penyertaan Tuhan itu sangat luarbiasa! Pengalaman mengalami hadirat Tuhan itu ada. Menikmati sukacita bersama itu ada...secara santai ! ketika Pdt Yohanes mengatakan dalam slot kesaksian tentang kehadiran dia bersama pelajar PLAB belasan tahun lalu, saya tahu hal apa yang sedang dia bicarakan. Saya masih ingat khemah sekolah minggu liburan yang diadakan dan waktu itu adalah dihujung tahun 90-an. Saya masih ingat siapa guru sekolah minggu yang mengajar saya waktu itu dan jika hari ini saya sudah seusia ini, apatah lagi mereka. Namun, ketika mereka kutemui ternyata mereka masih berwajah muda. Apa rahsianya ? pastinya bukan kerana La'Soul Skincare kan haha tetapi, pasti kerana mereka selalu refresh their soul dan bersyukur selalu.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah BadaiKem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Tempoh perjalanan kem HDW ini tidaklah lama jika, dibandingkan dengan kem belia atau sebagainya. Dalam kem ini turut diselitkan bengkel penanaman sayur organik. Tujuannya adalah untuk berkongsi ilmu kepada semua peserta yang kebanyakannya adalah surirumah dan pesara. Kerja menanam sayur organik tidaklah sesukar mana jika kita mempunyai keinginan untuk menanam, tidak pula memerlukan kawasan penanaman yang luas. Penanaman sayur organik tidak terbatas kepada orang berumur saja, tetapi juga boleh dipelajari oleh semua orang muda. Selain itu, kita boleh belajar bagaimana untuk menjana side-income dan ia diakui berkesan oleh beberapa peserta yang telah menjalankannya sejak satu tahun yang lalu. Saya pernah menulis tentang projek penanaman sayur organik pada tahun 2015 dan artikel tersebut berjaya memenangi hadiah utama keseluruhan dengan nilai RM6000. Semoga bengkel ringkas yang dijalankan bermanfaat kepada semua peserta. Jika pun tidak mempraktikkannya dalam masa terdekat ini, sekurang-kurangnya ilmu itu telah diterima dan boleh digunakan suatu hari nanti. Hey, sayur organik mahal tauuuu berbanding dengan sayur bukan organik. Lumayaaaaan !
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Saya turut menikmati sentimental penutupan HDW ketika masa turut diselitkan dengan slot menghargai Pdt Yuyut sebagai seorang yang pernah melayani di Gereja Baptis Kionsom (G.B.K.) beberapa tahun yang lama berlalu. Saya tahu, ketika dia pernah melayani di G.B.K. saya telah ada tetapi, masih sangat kecil dan saya tidak pernah memiliki memori pernah melihatnya waktu itu. Saya mempercayai kewujudan saya kala dia ada ketika melihat gambar diwaktu lalu, semasa piknik di Tg. Aru. Sungguh, orang-orang yang menabur dengan bercucuran airmata pasti menuai dengan sorak-sorai (Mazmur 126) dan gereja yang pernah dia layani dahulu kini sedang giat membangun.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Ringkasnya, gambar-gambar didalam blog ini hanyalah sedikit dan tidak menyeluruh. Jika mahu memiliki koleksi gambar-gambar sepanjang Kem Hari Doa Wiranita 2016, bolehlah menghubungi AJK Pelaksana Kem HDW. Kalau mahu dibingkaikan atau berbentuk kanvas, pun boleh menghubungi kami. Ini sedikit dari gambar-gambar yang ada..
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Peserta KKBC
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah BadaiKem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah BadaiKem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Akhir kata, saya mewakili seluruh Team Pelaksana mengucapkan terima kasih kepada semua peserta kerana telah bersama-sama menjayakan kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016. Segala kekurangan sepanjang kem berlangsung harap dimaafkan, semoga setiap satu dari kita menerima berkat dari Tuhan. Makanan sepanjang kem berlangsung lebih dari cukupkan ? jangan salahkan kami jika berat anda bertambah tetapi, bersyukurlah. Jika terasa masih kurang, pun bersyukurlah sekurang-kurangnya kita telah belajar apa itu erti sebuah kekurangan dan tahu apa itu berkelimpahan. Apa yang pasti setiap satu dari kita bertambah teman baru dan benar, seperti apa ungkapan lagu terakhir kita sebelum bersurai 'dalam Yesus kita bersaudara'.
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Peserta dari Sarawak
Hari doa wiranita 2016 merupakan acara julung kali diadakan dan ia tidak terjadi hanya kerana 'suka-suka' sahaja melainkan simbol sebuah kesatuan hati untuk tetap teguh didalam Tuhan meski, banyak badai yang harus dilalui. Satu kata yang melekat dimemori saya adalah 'bodoh tidak perlu dicari, ia hadir dengan sendirinya ketika kita berhenti mengejar bijaksana'. Kesimpulannya, kita harus bijaksana didalam hidup, bagaimana ? dengan hidup takut akan Tuhan (Mazmur 111:10).
Kem Hari Doa Wiranita Baptis 2016 - Berdiri Teguh, Di Tengah Badai
Jumpa lagi dan Tuhan memberkati.

14 Jun 2016

Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau

Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau

Saya pasti tidak mampu menceritakan satu persatu kisah yang saya alami sepanjang kem berlangsung tetapi, saya tahu persis rasa yang saya alami. Hari pertama saya datang, sedikit rasa penyesalan tumbuh dilubuk hatiku. 
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Peserta Khemah Sayangi Dirimu 2016
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Wakil G.B.K.
Kawasan perkhemahan adalah ditengah ladang kelapa sawit. Mandi pula tidak diperbolehkan mandi dikamar mandi. Harus mandi disungai. Oh tidak ! Petang itu kami sampai dan harus mandi. Beberapa rakan yang lain telah mandi dari rumah sebelum berangkat ke Tawau. Memandangkan saya dari pejabat dan langsung ke Airport maka, mandi tengahari tidak sempat. Terpaksa mandi sungai dan sungai itu berwarna milo ! warna itu sangat berpotensi sebagai habitat buaya dan ternyata..... 'jeng jeng jeng' ! 

Hari pertama terbit rasa kecewa dengan keadaan. Kenapalah saya berkata 'ya' untuk kem ini. Untuk apa sebenarnya. Pertama saya berkata 'iya' kerana keluarga saya berada di Vietnam dan saya menjadi seperti orang bodoh dirumah berimaginasi didatangi hantu (haha). Oleh itu, saya 'cuba-cuba' untuk menyertai khemah ini. Hal yang seringkali kali bermain diminda tiap kali kem diadakan adalah ''air, cukupkah? tandas, bersihkah? makanan? saya tidak kisah cukup makan atau tidak yang penting air harus cukup''
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Tema : Sayangi Dirimu (Yesaya 43:4)
First impression ketika menjejakkan kaki dikawasan perkhemahan saya tetapkan satu kata bahawa 'life is beautiful'. Apa pun keadaan itu, hidup adalah indah dan saya harus melaluinya. Malam itu kupejamkan mata setelah acara pembahagian kumpulan dan kebaktian pertama diadakan dengan harapan esok hari semuanya berjalan baik.

Paling istimewa, kem ini adalah bebas gadget. Bermakna semua handphone harus diserahkan kepada urusetia khemah. Semua peserta digalakkan untuk berkomunikasi secara muka dan bukan melalui gadget. Juga, setiap peserta diberikan satu botol air mineral dan botol tersebut harus dijaga dengan baik dan tidak boleh hilang. Botol tersebut boleh diisi dengan air berapa kali pun mengikut suka tetapi, malang bagi peserta yang kehilangan botol......harus membeli botol baru dengan harga RM5. Hukuman ? sebenarnya ia adalah sebahagian dari tanggungjawab. 

Tema khemah adalah 'Sayangi Dirimu' dan terbahagi kepada 15 kumpulan semuanya dengan jumlah keseluruhan peserta adalah 206 orang (kalau saya tidak silap) dan wujud dari kesatuan pelbagai bangsa dari beberapa daerah negeri Sabah.

Hari ke dua, saya mulai mengenal ahli kumpulan Kuku. Saya Precious Cla adalah ahli kumpulan Kuku dengan yell "its okay, its alright.......c'mon Kuku, fight fight fight!". 
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Kumpulan KUKU
Semangat ! sungguh, tidurku semalam memberi inspirasi baru dipagi hari. Kala membuka mata saya tahu, saya bukan dirumah dan cara saya tidak seharusnya seperti dirumah. Peserta kem Sayangi Dirimu harus berdisiplin penuh dan mengikut setiap peraturan yang telah disediakan. Siap diri, sarapan, ibadah, kelas, sukan....dan banyak aktiviti lain yang berjaya membuat saya semakin menyayangi diri ini (cewah!). 
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Milo ! aliran sungai ini jugalah tempat kami mandi
Salah satu aktiviti kegemaran saya pastinya aktiviti luar kelas, aktiviti larian berhalangan ! Sebelum khemah, rakan-rakan saya berkata bahawa larian berhalangan itu merupakan sebuah permainan 'main tangkap-tangkap orang' seperti 'police and thief'. Ternyata mereka salah dan ia tidak sama dengan aktiviti kem sebelumnya. Namun, dibalik perbezaan itu saya pasti rasa seronoknya adalah sama.
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Larian berhalangan - next camp, harus jangan gemuk lagi ! haha
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Antara cabaran larian berhalangan
Saya tidak mampu menceritakan semua kisah sepanjang khemah Sayangi Dirimu berlangsung, saya biarkan gambar-gambar berbicara mewakili rasa bahagiaku untuk memberkati kalian semua.
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Senyum teruuuus
Malam kedua dan malam terakhir, setiap kumpulan harus mempersembahkan persembahan lakonan dan paduan suara. Persembahan harus kreatif, bermesej dan harus menunjukkan kerjasama diantara ahli. Kenapa ? kerana ia akan diadili dan markah tersebut akan dikumpulkan sepanjang kem.  Saya bersyukur dimasukkan ke dalam kumpulan Kuku. Ahli kumpulan adalah variasi sifatnya, ada yang pemalu, berani, banyak bercakap namun, semuanya menjadikan kami indah sebagai sebuah kumpulan yang baru bertemu.  Kerjasama ahli kumpulan adalah terbaik terutama ketika aktiviti larian berhalangan. Kumpulan Kuku berjaya mendapat tempat ke-5 daripada 15 kumpulan. Jika belon kami tidak pecah ketika larian berhalangan, pasti mampu melangkah ke nombor 4 atau 3. cewah ! haha

Sepanjang sesi kelas berlangsung pelajaran penting yang diterapkan adalah tentang kesihatan, kesetiaan, kesucian dan keselamatan. Semua pengajar adalah hebat dan terbaik ! Terima kasih untuk setiap pelajaran yang diberikan. Kepada Ps. Kenneth, saya minta maaf kerana kertas soalan yang diwajibkan untuk menjawab dan kemudian dihantar untuk semakan tidak sempat saya hantar atau hakikatnya, saya lupa untuk menghantarnya. Maaf ya.. :D

Ada orang bertanya bagaimana dengan penyediaan makanan ? hmmm... saya cukup makan ! makanan tidak semewah hari-hari yang dilalui tetapi, jika ia sama ia pasti bukan perkhemahan. Saya tiada masalah dengan makanan dan terima kasih kepada semua AJK makanan yang bertungkus-lumus memberikan yang terbaik kepada mulut dan perut setiap peserta.
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Jumpa lagi !
Khemah Sayangi Dirimu, Kiulu Baru Tawau
Jumpa lagi !!
Jumpa lagi  dan selamat menabur berkat ditempat masing-masing. Tuhan Yesus memberkati !